Main Ibu-Ibuan

Waktu kecil pada pernah main ibu-ibuan nggak? Dalam bayangan saya dulu, main ibu-ibuan adalah hal yang paling menyenangkan. Gendong boneka bayi pake kain, masak, ke pasar, dan menyiapkan makanan. Sesekali memarahi (atau menasihati) boneka-boneka pendukung, atau memberikan uang untuk jajan si anak, sebagai tanda kekuasaan seorang ibu x)) Role playing as a mother is the best!

Sekarang pas udah jadi ibu beneran gimana rasanya?

HAHAHA! Ketawa dulu biar hepi ceritanya :p

Is it that bad? Well, to be honest, it is not that bad. It’s intriguing, if I may use that word.

391748_2662232115400_377682691_n

Well, sejak jadi ibu beneran, hidup saya sebagian besar habis seperti gambar di atas : ketiduran saat ngelonin si anak. Awalnya karena menyusui. Kebiasaan ini jadi terus terbawa sampai sekarang, pokoknya kalau saya ngelonin Menik, potensi ketiduran naik 80%! Dulu sih katanya karena salah satu hormon menyusui yang membuat ibu merasa rileks, sehingga ibu ikut istirahat saat anaknya istirahat. TAPI SEKARANG SAYA KAN UDAH NGGAK NYUSUIN! Kok tetap rileks dan ketiduran? x))

Ternyata yang lupa dimainin dan dibayangin pas kecil itu adalah peran ibu itu melelahkan, gaes!

Bayangin aja, ada tanggung jawab nyawa seumur hidup. Dipercayakan untuk dibesarkan jadi manusia sholeh. Capek bingit dari mulai hamil, melahirkan, nyusuin, nyiapin makanan, mikirin menu MPASI, jagain 24 jam, ngajarin jalan, nanggepin omongan bayi yang cuma ibu seorang yang mengerti, mandiin, nyawein, makein baju, dan seterusnya dan seterusnya dan seterusnya.

Eh, berarti ibu saya dulu nggak pernah keliatan capek kali ya, di depan saya? Jadi saya pas main peran gitu, anggapannya jadi ibu itu ya gitu aja.

Ya bener juga sih tapi, gitu aja tiap hari.

Sekarang anaknya udah mau lima tahun. Makin banyak akalnya, makin banyak energi yang harus disiapin buat menghadapinya.

Terus berarti saya mengeluh? Haha.. Namanya juga manusia, ada saat positif, ada saat negatif. Kalo positif sama positif, mental dong nanti! I am just saying that being a mother is not as good as you those Instagram’s pictures. Tapi nggak usah dibayangin segitu jauh juga, sih. Nggak segitu parahnya juga, kok. Apalagi kalo punya support system berisi ibu-ibu sepantaran, sealiran yang siap siaga berempati dan mendukung apapun yang perlu didukung. Plus menjadi pengingat saat ada sesuatu yang harusnya tidak dilakukan atau sekadar memberikan saran jika dirasa ada yang kurang benar untuk dilakukan.

Nah, berarti siap-siap geng-gengan, gaesss! Geng apa, nih, Saz? Geng nyinyir yang menganggap nyinyir itu salah padahal anggapan tersebut juga disampaikan secara nyinyir? *lah, ribet* Ini mah geng nero SMA rasanya, bukan geng ibu-ibu. Situ ngerasa masih SMA? *eh*

:))

Kalo ibu-ibu, tuh, biasanya soal pilihan. Geng ASI x SUFOR, Normal x Caesar, MPASI Konvensional x BLW, Tiger x Elephant Mom, dan masih banyak lagi kategori-kategori yang cukup bikin sakit kepala dan sakit hati kalau enggak kuat mental ngadepin nyinyiran grup yang saling bersinggung. Padahal, mah, yang namanya keyakinan ya jalanin aja sendiri, kan? Ambil keputusan dan nikmati hasil dari keputusan tersebut. Salah ambil keputusan? Perbaiki aja, namanya juga manusia.

Iya, namanya juga manusia. Ibu juga manusia. Nggak selamanya ibu itu sempurna. Human being make mistakes. We are all flawed, right? Jadi nggak usah merasa nggak sempurna ketika kita merasa capek menjalani peran sebagai ibu. We can not escape, for sure, but we are allowed to feel exhausted. Jadi boleh, lah, sesekali bilang “pengin kopi enaaakk!” di sosial media, entah iya beneran nantinya (di)beli(in) kopi atau akhirnya hanya sekedar tulisan belaka. Tapi sedikit meneriakkan rasa atau keinginan yang ada dalam hati saat lagi merasa di titik terendah dalam menjalankan suatu peran, adalah hal yang wajar.

“Hayati lelah, gaes!”

Biarin aja, sih, dia ngeluh. Daripada depresi trus berakibat yang fatal? Kan, nggak lucu, gaes! Main ibu-ibuan nggak akan jadi hal yang lucu lagi. Padahal supposed to dijalankan dengan hati senang dan ikhlas, katanyaaaa, agar menghasilkan bibit-bibit unggul generasi penerus bangsa.

Satu hal yang pasti, sih, yaaa.. salah satu dari banyak hal yang paling menakjubkan dari jadi ibu beneran adalah ketika menyadari ada manusia yang tumbuh dalam pegangan kita. Dari 3.3 kg jadi 15 kg. Dari cuma bisa nangis sampe bisa berargumentasi. Kayak gini, nih, misalnya:


Kalau lihat begini, rasanya beruntung banget bisa menjalankan peran jadi ibu beneran. Walau ada rasa capek bahkan rasa frustasi yang (sering) menghampiri, tapi dapat anugerah untuk bisa begini tuh, susah dijelaskan dengan kata-kata. Terkadang juga rasanya bertanya-tanya “kenapa gue bisa ngerasa gini banget ya ke anak?” :))

Word to describe? Beyond amazing!

Anyway, gimana main ibu-ibuannya selama ini? Banyakan senengnya apa sedihnya? banyakan nyinyirnya atau banyakan ilmunya? x))

3 thoughts on “Main Ibu-Ibuan

  1. Hahahahahaha.. Bener2.. Sesuai sm keyakinan msg2 aja, ga usah ribet gt yah hihi

    Yg pasti banyakan Senengnya dong, bonusnya jd nambah ilmu hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s