Am I Too Paranoid?

Kemarin dari 17 list tipe ibu-ibu di social media yang ditulis oleh Amel, ada tipe ibu paranoid di nomor 13. Penjelasannya tipe ini adalah yang mudah percaya hoax, sering share artikel yang tidak jelas logika dan kebenarannya. They do believes everything in the world makes us ill, or fat, or ‘kills us’. And they’re always ready to listen to the latest conspiracy theory.

Rasanya, sih, saya bukan tipe yang ini. Wong, saya percaya garam-gula lebih jahat dari vetsin dan MSG kalau dipakai berlebihan, kok.. Jadi bukan, bukan paranoid yang ini. Tapi ada rasa ketakutan (berlebih?) yang muncul setiap kali membaca berita kejahatan terutama tentang anak. image

Scene 1: tahu, dong, wisata naik kuda di Bandung? Menik biasanya naik kuda di Cisangkuy. Dengan membayar 20 ribu rupiah, maka anak bisa keliling taman pustaka bunga. Dulu, sebelum berani naik kuda sendiri, saya atau kakeknya ikut naik menemani berkuda. Tapi sudah tiga kali ini, akhirnya Menik berani naik kuda sendiri. Ini artinya saya atau kakeknya bakal ngikutin sambil jalan cepat atau lari kecil di samping si kuda.

Why?

Karena saya parno ngebayangin beberapa hal buruk. Misalnya anak jatuh nggak sengaja, yang nolong abang kudanya tapi si abang atau anak nggak cerita. Tau-tau besoknya ada bagian tubuh yang bengkak tapi kita sebagai orang tua nggak tau sebabnya. And IMHO, it’s bad. Atau bisa juga itu abang kuda khilaf, lalu nyulik anak. Dan minta tebusan. Atau anak diperkosa dulu baru dibunuh. Seram tapi menurut saya ini patut diperhitungkan mengingat zaman yang semakin gila.

Scene 2: saat mengajak anak usia balita main di indoor playground dengan harga tiket masuk diatas 100rb. Kalau saya atau suami, jelas akan membayar tiket pendamping dan masuk menemani anak main. Tapi saya kemarin merasa paranoid, karena salah satu teman saya bilang kalau mau ngopi bareng, cari tempat yang ada playgroundnya. Jadi kami bisa ngobrol, dan si anak bisa main. Lalu saya protes, dong, karena kalau mengantar anak main berarti saya nggak bisa kongkow (karena saya harus nemenin anak main). Tapi teman saya tadi bilang justru kalau ada tempat main, anaknya (yang baru berusia 2.5 tahun) bisa ditinggal di sana. Saya sempat adu argumen, bilang kalau saya belum bisa meninggalkan Menik lepas dari pandangan mata.

Why?

Anak balita belum paham arti berbagi sepenuhnya. Oke, katakan ini hanya anak saya. Tapi saya harus tahu runutan cerita anak yang berebut mainan. Saya harus tahu siapa yang sedang main duluan agar saya bisa memberikan pelajaran soal berbagi sesuai kejadian waktu itu. Lalu, potensi balita berantem (cakar-cakaran, jambak-jambak, cubit-cubit, hinggal pukul-pukulan) akibat berebut mainan atau salah paham sangat besar. Kalah ini terjadi, saya juga harus melihat siapa yang mukul duluan, dan bagian tubuh mana yang dipukul serta apakah cedera parah atau biasa saja. Saya berkaca dengan dua kakak sepupu saya yang kalau main berdua bisa sampe sobek bibirnya. It happened! Kalau pas dibawa ke dokter, kan pasti ada pertanyaan “kejadiannya gimana?” Nah, kalau saya nggak lihat sendiri, gimana ceritanya?😦

Selanjutnya adalah orang jahat yang kadang nggak masuk akal kita pada masanya. Misalnya penjaga tempat main itu pedofil lalu si anak dicabuli. Atau ada orang jahat yang sudah mengintai anak-anak tanpa pengawasan orang tua lalu beli tiket masuk pendamping dan akhirnya menculik si anak. Kejauhan, ya, mikirnya? Huhu

Tapi saya masih ingat sekali, dulu waktu kecil, saat saya sudah SD saya punya tanggung jawab menjaga adik di playground sementara ibu dan bapak pergi jalan-jalan di mall. Tapi sebelum saya masuki ke usia 6 tahun, ibu atau bapak selalu ada dalam area pandang saya. And it made me feel safe. Saya ditinggal main saat sudah tau alamat rumah, hafal nomor telpon penting, tau bagaimana cara ke informasi, dan hafal nama kedua orang tua. Eits, jangan salah, saya nggak dimanja, kok. Bapak saya nyuruh saya naik kendaraan umum ketimbang diantar naik mobil pribadi, kok. (I will add more about this later)

Jadi saya paranoid nggak, sih? Karena pas teman saya ngomong itulah saya merasa beda. Lalu mulai, deh, mikir. Ini saya yang berlebihan atau gimana? Anak saya usianya baru 3,5 tahun. Saya masih akan terus mengikutinya saat naik kuda dan masuk ke playground walau hanya duduk di kursi jaga untuk menemaninya bermain.

😐

27 thoughts on “Am I Too Paranoid?

  1. Kiii,wajar banget. Gue pun gtu ke Alula. Ga pernah sekalipun dy gw lepas dr pandangan gw atau papa nya. Pas main di playground pun gtu. Selalu didampingi. Main di halaman rumah jg gtu,gw selalu pastiin klo pager digembok biar ga bisa org lain masuk.

  2. Jangankan naik kuda (belum pernah malah saking parnonya :D), kalo Kilau naik kereta-keretaan di mall yang cuma muter satu keliling pun tetep gw ikutin dari belakang, main di playground gw temenin, kalo lagi di mall dan gw mesti cari barang pun gw belain gendong terus anaknya biar ga lepas dari pandangan. Toss ga nih kita?πŸ™‚

    • Oh iya, naik kereta itu juga! Hahaha gue juga ikutin, parno ada yg jahat ngambil pas nggak asa yg ngeliatin >,< iya, Nggi, cari barang juga gitu. Mending di gendong dulu, deh, daripada kayak kejadian Menik sempet ngilang pas di Mothercare PVJ.. Hadeuh!

      TOSS ya!πŸ˜‰

  3. Kiii..
    Rais prnh ilang wkt umur 3 tahun n naik kreta2an d mol. Ngilang kmanaakmanaa doi ke atrium srndirian ngliat anak 2 yg lg lomba gambar… dan pas ktemu dg santainya dia blg “eeh umii kmana ajah” emaknya ud nangis histeris keliling mol haha..
    ever since that, gw ga pernah lepas pandangan dr RaisπŸ˜€

  4. I think you’re just doing the right thing. Anak seusia segitu kan memang blm bs melindungi dirinya sendiri (trutama in public places). They need their parents n surroundings to do it for them.

  5. Eh I’m not a parent yet lho ya. But I’m part of the surroundings yg mestinya membantu mengawasi ntah itu anak tetangga, sepupu, ponakan dll saat aku sedang bersama mereka…..

  6. Ga lah Kiii.. Millie pernah ilang lho di mall, gara2 dlu gw ribet sm belanja bulanan dan gw cuma meleng beberapa saat aja ga sampe 5 menit tp dia dah ilang. Gw cari2 ternyata ada dibalik tiang dan udah pucet mukanya. Gw tanya kok bs disini, dia blg digendong om! Hadahh.. Pdhl gw ga pernah tinggalin dia sendiri mau main apa kek di mall, tp wkt itu gw ribet belanjaan aja jd nya lepas pandangan.

    Mnurut gw sih lu ga paranoid lah, wajar banget nget ngetπŸ™‚

  7. I’m doing same. Gpp dibilang parno ato berlebihan jaga anak, uda pernah kehilangan ga mau ngulang kedua kali, anak di rumah dgn pintu terkunci semua tp ga ada di dpn mata bisa teriak2 nyari taunya anak lg ngumpet di meja belajarnya. Apalagi kmrn lg di mek*i emak2 asik ngobrol anaknya lari2an, sempet dorong arka dan nyelengkat arka tp emaknya ga perhatiin. Ampe anaknya keluar dri tmpt makan si emak msh sibuk ngobrol. Ngeuh pas salah satu ibu di situ yg ngawasin si anaknya kmn2.

      • Nggak parno sama sekali laaah… namapun kuatir ya anak kita kenapa2. Sekarang nggak cuma orang dewasa yang bahaya, anak kecilpun begitu. Apalagi pas main di playground dan tempatnya lagi rame banget. Saya pernah nemenin anak di lollipop hari libur jadinya tau dong penuhnya kayak apa, truss pas lagi mau main perosotan balon, kan manjat dulu tuh, belum juga berapa langkah itu anak-anak berbadan besar-besar lari aja dong dari belakang dan ngelangkahin saya dan anak saya. If i was not there, udah keinjek-injek kali itu anakku sayaaangπŸ˜₯ Dan dari kejadian itu boleh kita simpulkan dong, kalau nggak menjaga anak pas main di playground bukan cuma beresiko anak kita kenapa-kenapa, tapi anak orang ikutan bahaya karena anak kita. How do one mother can live with that thought really?😦

      • iya, itu juga. Kadang, banyak ibu yg nggak peduli batasan umur anak main di Playground (terutama yg gratis, misal di restoran) karena (mungkin) buat mereka yang penting mereka bisa makan tenang sementara anak main sendiri.. -____-

  8. Nggak berlebihan kok.. punya anak terlebih balita itu emang harus bener2 dipantau. Mereka belum bisa apa2 sendiri, belum ngerti esensi berbagi, intinya masih banyak yang harus ia pelajari sehingga butuh dampingan kita sebagai orang tua. Belum lagi kasus pedofil bla bla malah memperparah pikiran ortu si balita. Menginginkan balita agar cepat mandiri itu nonsense banget.

    Ya pandangan kita ama mereka aja yang berbeda. Jadi yah begitulah. Rata2 temenku masih mengawasi anaknya, walau si anak udah 5 tahun ataupun udah SD..

    Btw salam kenal ya, mbak…

  9. G kok..wajar banget, gw pun gitu..sampe sekarang anak pertama gw (4th) kalo ke mall berdua doang ama gw pasti gw bawa stroller krn takut lari2 trus gak kekejar
    Trus kalo ke playground itu kudu diniatin jadi ditemenin bukan yang sambil kita nonton/belanja trus anaknya dititip situ
    Gw juga gak bolehin anak gw main di garasi depan rumah tanpa pengawasan, secara pager rumah gw pendek&gw mikir gendong anak trus masukin mobil tu bisa dilakuin sepersekian detik gitu

    Emang sodara/temen gw juga ada yang tipe santai gitu, kalo gw emang bawaannya parno&dulu nyokap gw juga parnoan sama gw hehe..

  10. Aku juga gak berani sih Mbak, kadang suka mikir ini aku buntutin gini sedangkan ortu lain nongkrongin dari samping apa berlebiihan ya parno saya. Tapi lebih baik mencegah lah ya, karena bagaimanapun kalo anak kita kenapa-kenapa yg nyesek kita sendiri, orang lain mah kagak haha

  11. Dulu Mama ku termasuk yang santai Mbak, malah ibuk (tante) ku yang parnoan banget.. Bahkan sampek sekarang. Hahah..πŸ˜€

    Tapi memang wajar sih. Namanya orang tua kan ngga pengen anaknya kenapa-napa. Biar lah dibilang parno, yang penting ngawasin anak secara maksimalπŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s