30 Years Old & No Specific Skin Care

Menjelang bertambah umur ke 30 tahun, seorang teman mengingatkan agar saya lebih peduli terhadap kulit terutama bagian wajah. Hmm, sebetulnya bukannya saya tidak peduli, sih, tapi ini ada ceritanya, kenapa saya belum punya rangkaian perawatan kulit yang jadi pilihan pribadi seperti teman-teman saya lainnya. Jadi semenjak mendapat menstruasi pertama, Ibu saya sudah memberitahu bahwa ini merupakan saatnya saya merawat kulit wajah dengan cara rajin mencuci muka sehari dua kali (pada saat pagi dan sebelum tidur) dan memakai pelembab. Pilihannya waktu itu pada salah satu merk drugstore cosmetic yang cukup popular dan memang terasa cocok di kulit wajah. Pilihan pelembab dan sabun pencuci wajah ini bertahan hingga saya hamil, di usia 26 tahun. Sejak mens ini, saya tidak pernah bertemu dengan masalah kulit. Jerawatan juga nggak pernah. Paling muncul sekali-dua kali saat PMS, nantinya hilang sendiri tanpa perlu diutak-atik dan nggak pecah. Alhamdulillah, kan? Ditambah lagi, ibu saya ini terlihat tidak memiliki kosmetik tertentu. Iya, beliau punya selalu punya krim wajah siang-malam plus serum, tapi merk sering ganti. But look at her skin face. FLAWLESS kan, bok!

saazzzz

Ketika hamil, saya mulai memperhatikan krim perawatan kulit. Bukan karena kulit mulai bermasalah, tapi karena kabarnya kosmetik ini akan menyerap ke kulit dan ada beberapa zat yang kurang baik atau bahkan berbahaya jika dipakai saat hamil. Dan akhirnya, saya malah mulai malas memakai pelembab. Jadi perawatan wajah officially hanya sabun muka untuk mencuci wajah pada saat mandi pagi dan sebelum tidur. Begitu terus, hingga saya melahirkan dan menyusui. Karena waktu itu masih tinggal di Jakarta, di sebuah apartemen yang AC-nya hidup hampir 18 jam setiap harinya, kulit wajah mulai terasa kering. Ibu mengingatkan untuk banyak mengkonsumsi air putih karena pemakaian AC tadi. Dan ketika suami pindah kantor ke Bandung, rasa kering pada wajah terutama di sela hidung sangat terasa. It cracked. Blah!

Ternyata udara Bandung yang walau ada matahari tetap terasa dingin angin berhembus, membuat kulit saya menjadi kering. Saat saya mencoba kembali ke produk perawatan wajah andalan, saya merasa tidak cocok lagi. Dan dimulailah masa pencarian krim wajah yang tepat untuk kulit. Tapi pencarian ini bukan berarti saya berangkat ke dokter kulit atau salon kecantikan. Saya membaca puluhan thread di forum untuk mencari info dari para skin care arsenal! Hasilnya apa? BINGUNG! Duilah, cobain yang mana dulu, ya?

Masalahnya, saya tidak pernah tahu, nih, sebetulnya wajah saya butuh perawatan apa karena tidak pernah pergi ke ahlinya. Jadi mau coba sesuatu juga kayak yang tanggung gitu. Akhirnya saya mencoba satu rangkaian produk, dari mulai toner, lotion, hingga serum, dan night cream. Begitu rangkaian tersebut habis, saya coba merk lainnya. Begitu terus tanpa merasakan adanya perubahan signifikan pada wajah. Terakhir, saya mencoba produk lokal, organik, tapi ya gitu aja. Nggak ada perubahan kayaknya. Kulit wajah tetap aman dari jerawat, tapi yang nggak kenyal-kenyal amat seperti testimonial yang sering saya baca ketika mencari info produk. Tapi yang saya sadari adalah si kulit ini memang selalu terasa bermasalah saat pergantian musim. Waduh, kalau sudah masuk cuaca transisi, panas banget dengan angin dingin berhembus kencang tanpa hujan, udah, deh! Kulit langsung rasanya kering, kasar. Sederetan pelembab bahkan petroleum jelly-pun rasanya nggak terlalu membantu. Lalu aku kudu piye, pemirsa?

Ingin, deh, rasanya datang konsul ke satu tempat terpercaya, lalu mendapat keterangan yang jelas tentang kondisi kulit. Berasa aja, nih, umur udah 30 tahun, masa’ wajah nggak dirawat, Nggak pengin jadi paripurna banget gitu, sih, terpenting bersih, sehat, dan lembab. Ada saran, nggak?

20 thoughts on “30 Years Old & No Specific Skin Care

  1. mamaku juga kulitnya flawless gituuu huhuhu, tapi kenapa gak nurun ke anaknya ya. Ini anaknya gampang banget jerawatan. Tapi mamaku emang ngerawat kulit banget sihh, dan gak pernah mau panas-panasan orangnya. Memang sinar matahari kan jahat buat kulit. Tapiiiii, mana bisa gak panas-panasan😦

    *ini malah ikutan curhat*

  2. Saya pas hamil males pake apa2, gak pernah cuci muka, jarang pake bedak eh jadi mulus banget, cling! Setelah anak 6bulan lebih, eh muncul lagi jerawatnya. Hormonal kali ya haha
    Aku jg blm pernah sih konsul ke tempat2 skincare gt, cuma bisa gak ya kalo ke Huize Jansj apa ya namanya? Yg di deket taman pramuka itu, deket jalan Cendana. Pernah tau gak, Mbak?

  3. Aku bln Desember kmaren ngalamin masalah serupa (kulit kering bersisik halus rata diseluruh permukaan wajah). Ngobatinnya cuma pake wardah olive oil, tiap abis cuci muka dan anytime terasa kering. Satu tetes olive oil diratakan ke seluruh wajah dan leher (bahkan sisanya aku oleskan di punggung tangan). Tapi harus rutin ya selama at least 1,5 bulan. It really works good on me. Sembuhnya pas bln Februari awal. Jerawat kecil2 sih tetep ada (lbh karena kurg rajin bersihin wajah aja sih tiap pulang bepergian). Tp wajahku udah gak kering dan rasanya sih kenyal yah. Ntahlah ini kenyal atau semata chubby, hahaha.

      • Oiya, klo aku lagi kulit kering yg cm di bbrp spot aja (nggak rata di seluruh permukaan wajah), biasanya pertanda kurang minum.

      • Ini aku oot dikit ya. Kurang minum tuh bahaya (klo aku: bs merembet ke sakit pinggang, batuk dan bad mood). tp bs lekas dilihat kok, apa bener dlm sehari kurang minum/nggak. Dilihat dr warna urine aja. Ada chart-nya, googling ajah🙂 maap ya klo jorok.

  4. udah pernah cobain Kiehl’s blm Sazki? Aku jg kering parah kaya ampelas kulitnya😀, krn beneran ga pernah pake apa2. Trus pertama cobain midnight recoverynya, ternyata enak banget, bikin kulit lembab. Trus mulai nyobain yang lainnya dan ternyata enak. ga jadi flawless gimana sih, minimal jadi lembab aja. Mereka biasanya suka ngasih sample gitu sih. Cobain aja siapa tau cocok hehe..

  5. nyokap cantik banget euy….suka ngeliat bibir dan gigi nya, eh kulit nya juga🙂

    aku jg milih bgt kalau urusan cream2an, sejak tahun lalu milih yang organic aja, aku pakai L’occitane by the way…

  6. aku sejak kerja di kantor yg AC nyala terus juga kering parah mukanya, nyoba2 ini itu belom nemu yg cocok. malah kalo habis cuci muka tuh rasanya ketarik sampe aakit kulitnya. akhirnya berlabuh *cailah* ke kiehl’s ultra facial wash buat cuci muka sama clinique dramatically different moisturizing lotion buat moisturizer. alhamdulillah cocok dan ga kering lagi. coba mbak, kali cocok juga hehe.. kalo kiehl’s bs minta sampel dulu pula..

  7. Sazkiiii, aku mayan banci skincare nih.. tapi bukan banci yg semua skincare pernah aku cobain sih. Cuma aku “merelakan” waktu buat ngulik produk skinker gitu by review.. kiblatnya ya fd lah ya kalo Indo, sama makeupalley. Semacam me time aku gituh, seneng aja baca2in hahahh.. hobi yg aneh. Aku sekarang make Paula’s choice n alhamdulillah cocok.. jadi aku pake exfoliant mereka si AHA BHA. Sempet pake asian skincare yg makenya ditumpuk2, pake toner dulu abis itu essence, trus serum trusssss aaaakk… capek 😂, jadi skrg less is more aja.. sama yg wajib make si sunblock setiap hari even di rumah aja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s