Selamat Tinggal Pospak!

162895178-potty-636

Pernah dengar pendapat psikolog atau dokter anak yang menyampaikan soal menyapih dan Toilet Training sebaiknya tidak dilakukan bersamaan karena dua hal ini merupakan hal yang cukup berat bagi si bayi dan jika ia terpaksa melakukan keduanya, maka si bayi bisa trauma. WAH, PELIK TERNYATA?? Dan berarti, menyapih dan melepaskan diri dari pospak ini memang punya dampak pada sisi psikis anak, ya? Makanya tidak boleh dilakukan sekaligus.

Well, saya tidak tahu kepastiannya, sih, tapi kalau boleh jujur, selain berdampak pada sisi psikologis anak, orang tua juga kena, loh! Saya nih, contohnya!! x))

Si Menik yang bulan ini berusia 29 bulan resmi berpisah dengan popok sekali pakainya. Prosesnya tidak sulit, tidak ada drama, dan surprisingly tidak memakai persiapan khusus. Saya memang sudah membaca berbagai macam referensi “How To Potty Train Your Baby” dan terus terang, setelah membaca caranya dan apa saja yang akan terjadi selama proses tersebut, saya langsung merasa malas. Serius deh, membayangkan lantai basah dan cucian menumpuk (lagi) bikin saya tidak ingin melewati proses tersebut. Akhirnya kami lebih memilih untuk menyapih Menik terlebih dahulu, baru melatihnya ke toilet.

As usual, manusia boleh berencana, tapi Tuhan selalu tahu apa yang terbaik untuk umatnya, ya! Tandanya sih, udah ada dari pas Menik baru lahir, hihihi, harusnya saya sadar dengan cepat kalau anak saya ini akan mudah dilepas dari pospaknya. Menik nih, tidak pernah pipis saat tidur. Ketauannya pas jamannya 3 bulan tanpa pospak, tuh. Ya gimana dong, namanya juga manusia yang punya rasa malas. Bayangan saya tuh, menyapih itu effortless (dalam hal ngepel, dan membersihkan bekas BAK dan BAB anak tanpa pospak) dibanding toilet training. Tanpa aba-aba, Menik memberikan tanda siap lepas pospak. Karena tanpa persiapan, saya menjalani proses ini pun tanpa beban karena tidak ada target. Jadi kalau berhasil ya syukur, kalau gagal ya udah. Eh berhasil, dong! Lima hari aja belajarnya, dan di hari keenam, kami cukup percaya diri untuk keluar rumah tanpa pospak. And how was it? AWESOME!!😀 Tidak ada insiden ompol, sampai detik ini, loh. Pipis dan pup sudah pasti ke kamar mandi. Kami bahagia!

Eh tapi tanpa disangka, akhirnya ada kejadian yang bikin sisi psikis saya merasa “Eh ya ampun, udah beneran beranjak besar, nih?”

potty

Jadi malam kemarin sekitar pukul 10, Menik terbangun. Saya tawari susu, ia tidak mengiyakan. Hanya mengucek matanya sesekali dan bolak balik badannya. Saya tanya, apakah mau pipis? Langsung dijawab ‘iya’🙂 Saya gendong ke kamar mandi, dudukin di toilet, dan Menik pipis sambil setengah merem, hihii lucu banget! Nah, the moment that touch me was this. Anaknya digendong balik ke kamar, pas sampe tempat tidur langsung bilang “Menik mau bobok..” dan seketika itu juga langsung kembali tertidur. Padahal ini emaknya udah siap mau open bar nyusuin. Loh? Nggak nyusu banget?? Udah bisa tidur sendiriii? Loh??  LOHHHH?? Hahahahhaa, lebay, ya? Eh tapi serius, deh.. buat saya yang 99% harus nyusuin anak sebelum tidur kalo nggak anaknya nggak akan merem, ini kayak “oowwhh, she’s a grown up” momen gitu. Dan jelas membentur hati. Bayangin, anak yang tergantung, tiba-tiba bisa mandiri. Kan JLEB. Gimana nanti kalo anaknya pergi sekolah? Gimana kalo pacaran? GIMANA KALO NIKAAHHH? *makin drama*

Anyway, setelah kepentok momen ini, saya jadi sadar kalau weaning dan potty train rupanya memang bisa berdampak pada sisi psikologis anak. Jadi selain menyiapkan mental anak, mental orang tuanya jangan dilupain, ya!

So, we’re officially say goodbye to disposable diapers!

*Gambar dari sini

5 thoughts on “Selamat Tinggal Pospak!

  1. Pingback: To Potty Training or Not To Potty Training | danikurniawan

  2. halo mbaak. wah ternyata keputusanku benar. aku nyapih Kenzie dulu baru niat ngajarin potty training. Alhamdulillah kenzie udah berhasil disapih. udah hampir 3 minggu lah. di usianya 24 bulan. nah skrg lagi belajar potty training. tapi masih sering ngompolnya sih hihihi.
    emang bener yah ada perasaan gimanaaa gitu kalo udah ga nenen lagi pas mau bobo. Dulu tuh kalo mau bobo ya harus nenen, kalau sekarang cuma dikipasin ajah bobonya.
    semoga potty training ku berhasil😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s