[REPOST] Cerita Melahirkan Menik

20130901-070528.jpg

Alhamdulillah, akhirnya setelah dinanti selama 39 minggu 5 hari, janin yang ada dalam kandungan saya lahir juga ke bumi. Dengan berbekal semangat dari orang tua, mertua, dan berbagai bacaan, serta cerita dari beberapa teman dekat yang kebetulan due date-nya berdekatan, akhirnya saya melahirkan Galuh Nabhita Sasikirana Mardani dengan proses kelahiran normal-spontan, tanggal 17 Oktober 2011, pukul 05.45 WIB.

20130901-065946.jpg


Sebetulnya abis dengerin dan baca ceritanya Gita, saya rada ngeri mau melahirkan normal hahahha… tapi karena terlanjur memilih dokter yang pro-normal, pertanyaan soal kemungkinan operasi sesar dijawab dengan tegas, “sampai saat ini, kandungan kamu baik-baik, Saz.. jadi kalaupun sesar ya nanti jatohnya c-section tanpa rencana..” KRIK KRIK KRIK!! Akhirnya jawaban dokter saya jadikan doa saja dalam setiap sujud.. hahaha berdoa sama Allah SWT supaya diberi kemudahan dan semoga saya ikhlas menjalani proses melahirkan ini, apapun keputusan dokter nantinya.

20130901-070228.jpg


Tanggal 16 Oktober, pagi-pagi saya bangunin Rino. Bukan buat ngasih tau, kalo ada kontraksi atau air ketuban pecah, tapi saya nagih janjinya untuk makan bubur ayam monas di Senayan. Abis gitu, kita cuci mobil dan nungguin swap meet hotwheels di parkiran kolam renang GBK. Pokoknya hari Minggu itu, saya habiskan dengan Rino leyeh-leyeh di luar rumah. Oh sebelumnya, di rumah, saya bersih-bersih seperti biasa, tapi biasanya saya ngepel pake pel bergagang, nah hari Minggu itu, saya kepengen banget nge-pel pake tangan sambil praktek jalan jongkok dari kelas senam hamil beberapa waktu lalu. Sampe di rumah lagi, sekitar pukul 6 sore. Saya mandi, sholat, kemudian nonton tv, sambil mulai ngerasain hal aneh di perut. Hal aneh yang ternyata namanya adalah kontraksi. Jadi perutnya tegang bener, ngerembet ke pinggang, punggung, dan kram di perut bawah kayak mau menstruasi gitu lah pokoknya. Frekuensinya dari mulai 30 menit sekali, sampe ke 5 menit sekali. Sebelum memutuskan ke Rino, saya yang anaknya punya tingkat gengsi super tinggi, sms dulu ke ibu nanyain bener gak nih yang saya alami adalah kontraksi, karena saya gak mau disuruh pulang lagi ke rumah karena kontraksi palsu.. hahahhaa… dan akhirnya pukul 22.30, saya dan Rino berangkat ke rumah sakit, dan masuk di ruang observasi.

Setelah diobservasi, ternyata saya masih di pembukaan 1, tapi karena kontraksinya sudah teratur, saya sudah tidak boleh pulang sama dokter. Tadinya, bidan yang jaga bilang ke Rino, Bapak urus kamar aja dulu, jadi nanti bisa nunggu di kamar, karena masih pembukaan 1. Saya mungkin feeling, mau melahirkan, jadi saya bilang “boleh gak, booking aja dulu, tapi nanti aja masuknya kalo emang bukaannya gak nambah?” dan bidannya memperbolehkan. Saya dan Rino masih bisa becanda sambil kemudian iri karena tiba-tiba ada yang dateng dan ketubannya udah pecah, dalam hati saya bilang “Yaahh… lahir duluan deh nih yang baru dateng.. zzzz”

17 Oktober 2011
03.00 bidannya dateng dan meriksa lagi, apakah ada pembukaan atau enggak. Saat itu si mules udah mulai makin bikin sakit, dan ternyata saya udah bukaan 5. Rino senyum, ngelus kepala saya dan bilang “Tuh sayang, yuk semangat, biar makin cepet nambah bukaan..” Rasanya pengen gigit tangannya Rino sambil bilang “you have no idea how I feel right now!!” Tapi saking sakitnya, saya cuma meringis, tarik nafas, dzikir, dan berusaha berkomunikasi sama si bayi. Akhirnya rasa sakit mulai gak bisa saya tahan, saya paksa Rino panggil bidannya untuk ngecek apakah sudah nambah bukaan atau belum, karena saya mulai mengejan tanpa sadar. Bidan datang dan bilang “belum bu.. sabar yaaa.. tarik nafas, ayo diatur nafasnya.. paling cepet ibu melahirkan jam 7 pagi.. atau yaaa sekitar jam 10 lah..” Mau ngamuk rasanya ngeliat jam baru mau setengah 4 dan saya masih harus nahan sakit yang sensasional ini minimal sampe jam 7 pagi. Mengikuti saran bidannya supaya cepet nambah bukaan, saya tiduran menghadap ke kiri. Sakitnya nambah 100 kali lipat, sodara-sodaraaaa..

05.00 ternyata saya sudah sampai bukaan 8, bidan gak memperbolehkan saya jalan kaki ke ruang bersalin dengan alasan, pembukaan saya nambah cepat sekali. Padahal ruang bersalinnya disebelah persis ruang observasi loh hahahaha… Dengan kursi roda, saya dibawa ke ruang bersalin, dan saya mendengar bidannya nelpon dokter Ridwan, bilang “Dok, ibu Sazkia sudah bukaan 8 ya.. cepat sepertinya ini nambah pembukaannya.. otw ya dok..” Sementara itu di dalem, saya bener-bener udah ngerasa pengen mengejan. Sumpaahhh, susah nahannya… Rino sampe bilang “sayaang… gak boleh ngeden dulu loh.. ayo atur nafasnya..” Saya cuma bilang “Dokternya manaaaa? Lama bangeett… huhuhu ini anaknya udah mau keluaaarrr…” Terus Rino ngusap-ngusap kepala saya dan bilang “Itu udah ditelpon kok.. sabar yaaa”. Dan akhirnya si dokter yang ditunggu dateng, mukanya santai beneeeerrr, senyum lebar, dan bilang “Pagi Saz.. apa kabar?” sambil masang narok bb dan kunci mobil di meja, cuci tangan, trus pasang gloves. Saya cuma meringis doang trus bilang lagi “ini gak boleh ngeden dookkk? ini udah mau keluar sendiri niiihh.. saya gak ngeden, beneraaann…” . “Sabar Saz.. atur nafasnya.. pembukaannya udah lengkap kok, kita tunggu kontraksi sempurna ya..”
Dan keluar lah dari ruangan bersalin tuh dokter. Kalo bisa nimpuk beneran pengen nimpuk rasanya, gimana coba saya udah mau melahirkan, itu dokter santai-santai senyum senyuummm, keluar dari ruangan lagi… harrrrr!

05.30
Dimulailah perjuangan mengejan sodara-sodara. Percayalah, semua teori yang udah dipelajarin, terlupakan semua. Bahkan saya sampe lupa nafas! Dokternya bilang “Ayo Saz! Nafas dulu, tarik yang dalam supaya kuat bantu anaknya lahir.. on three, Saz! 1..2…3” Pas saya ngejan, Rino yang sibuk “Buka matanya Saz.. jangan merem, liat kebawah..” Saya?? HAHAHHA.. saya salah ngejan 2 kali, dan akhirnya percobaan ketiga berhasil! Lagi ngejan, tiba-tiba dokternya bilang “Stop Saz, jangan ngejan lagi… ” dan keluarlah dengan selamat si bayi seberat 3310 gram dengan panjang 46 cm pada pukul 05.45.Lanjut dengan proses IMD, dan Rino mengumandangkan adzan serta iqamah di telinga bayi kami.


Subhanallah sekali rasanya pemirsaaaaaaa… Denger cerita, nonton di youtube, nonton di disc home n health, baca buku, semuanya gak sama kalo ngerasain sendiri yang namanya melahirkan. Dan saya bersyukur, bisa melalui persalinan normal spontan ini tanpa perlu diinduksi, dipasangin infus, dibantu forsep atau vacum, dan tidak perlu dioperasi sesar. Lucunya, seharusnya saya terharu biru dong pas udah melahirkan, ini yang nangis Rino, setelah Rino motong umbilical cord, Rino cium kening saya dan bilang “Sayang.. anak kita udah lahir..” kemudian datanglah tetes air matanya hahahaa.. Abis dijait, dokternya cuci tangan, senyum lebar lagi, dan bilang “Hebat Sazkiaaa.. selamat ya Rin.. Saz..” Gue meringis dan bilang “makasih dok.. maaf ya tadi ketendang dan berisik” heuheuee.. sejujurnya, pas ngejan kaki kanan saya yang bertumpu di pinggang dokter, sempat menendang pinggangnya :p

20130901-070353.jpg

Ini rupanya enaknya melahirkan normal, dua jam setelah masa pemulihan, saya dibawa ke kamar di lantai 4, kemudian saya sudah bisa langsung mandi dan ketemu sama semua keluarga dan teman yang datang untuk memberikan doa untuk Galuh Nabhita Sasikirana Mardani, yang punya panggilan sayang; Menik. Semoga Menik bisa tumbuh sehat dan jadi pribadi yang menyenangkan.😀

Amin! Welcome to the world, my daughter..

20130901-070711.jpg

ini Menik usia dua hari, terpampang nyata di baby show KMC :p

2 thoughts on “[REPOST] Cerita Melahirkan Menik

  1. Mba sazki,aku masih inget ketemu mba di limijati sama menik,yg waktu itu aku liat menik gemes bgt,soalnya ramah sama orang hihi..waktu itu mba sazki bilang kalo menik itu nama panggilan yg dipengenin ibu mba sazki..seneng bisa nemuin lg pas baca2 mommiesdaily..salam kenal ya mba,cium gemes buat menik :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s