It’s a BIG Deal

Okay, let’s face it, I am not ready yet to have another child. Seperti judul yang tertera, untuk kami, memiliki anak (lagi) bukan perkara kecil dan ya, saya takut.

baby in womb 2

Jadi begini. Kehamilan saya di tahun 2011 itu sangat menyenangkan, walau harus bed rest selama 2 bulan, tapi saya benar-benar menikmati masa perut buncit selama 39 minggu 5 hari. Proses menunggu pembukaan lengkap yang hanya memakan waktu 6 jam, dan proses melahirkan yang subhanallah ajaib sekali rasanya, memang menimbulkan candu. Belum lagi paketan ketemu rumah sakit dan dokter kandungan yang sangat menyenangkan, dan berbagai rasa bahagia yang selalu timbul setiap mengusap perut yang setiap bulan bertambah besar, suka berubah bentuk kalau janinnya lagi aktif bergerak, dan banyaaaaaaaaaakkk lagi!

Lalu tidak ada masalah dong? Oh tentunya, kalau hanya hamil dan melahirkan saja, tentu tidak masalah. The problem are coming after you gave birth. Jadi punya anak itu masalah? Enggak gitu juga, hahaha. Punya anak itu sangat menyenangkan, kok. Liat dong, postingan foto di instagram dan path saya, itu semua saya lakukan hanya karena ingin berbagi rasa bahagia memiliki anak yang ada aja tingkahnya. Tapi selain itu, yang perlu dipikirkan adalah sederetan hal yang menjadi tanggung jawab seumur hidup. Dan yang paling penting adalah stok sabar yang harus dimiliki. Sabar ini jadi highlight banget dalam hal membesarkan anak, at least buat saya yang sebelum punya anak, hobinya ngomelin orang yang sembarangan nyetir di jalan atau berantem sama polisi yang kerjaannya nggak benar. Anak kan nyontoh, bok! Saya sih ngaku aja nih, masih sering banget kelepasan ngomel pas lagi nyetir padahal ada Menik di kursi samping. *my bad* dan Menik sering banget ngeliatin saya kalo lagi marah-marah di jalan.

Saya juga baru tahu dari beberapa teman yang bilang kalau ternyata pergi bekerja itu bisa memanjangkan rasa sabar karena at least punya 9 jam me-time, tidak harus berjibaku sama pup, pipis, dan menyusui langsung. Jadi lebih waras gitu rasanya. Nah, saya sudah tidak bekerja kantoran sejak hamil 2 bulan karena kondisi rahim terbalik, flek berlebih, endesbre-endesbre lah ya. Jadi saya tidak tahu rasanya. Mungkin kalau saya sempat kembali ngantor, rasa sabar saya juga jadi lebih panjang. Entahlah.

Hal lain yang juga jadi perhatian, tentunya dana untuk segala hal. Ya mau gimana lagi, masa mau mangkir soal uang, sih. Kan situ juga pada tau dong, pipis aja bayar sekarang, gimana biaya kuliah yang digembar gemborin para financial planner bakal sampe di titik 1,1 milyar nanti? *pingsan* Realistis aja sih, intinya. Hutang KPR apa kabar tuh?๐Ÿ˜› Trus rencana mau ngumpulin DP buat beli mobil gimana? Itu kan yang mewah-mewah ya, kalo buat anak? Nah, imunisasinya aja dari bulan pertama udah ratusan ribu hehehee, belom bajunya, sepatunya yang lucu-lucu, naik kereta di mall, daaann lainnya. Bukan perhitungan sama anak dan saya percaya banget ketika Allah SWT meniupkan ruh itu bareng sama rejekinya juga, tapi justru maunya semua bisa dilewati dengan baik dan sesuai ekspektasi.

Jadi kembali ke perasaan soal punya anak lagi itu adalah hal yang sangat besaaarrr dan saya masih belum siap untuk saat ini, gak apa-apa ya. Saya beneran belum siap kalo harus berbagi sabar dengan bayi yang lain, sekaran udah punya 2 bayi, bok. Satu sakit aja udah repot banget rasanya, berat badan eike juga udah turun 26 kilo hahaha gimanaaa?? Walau sebetulnya kalo baca-baca pregnancy blog itu suka ngiri hahaha. Ngiri dulu saya gak sebegitu rajin video-in pas lagi USG, atau kenapa dulu gak USG 4D, kali aja gak akan hamil lagi, jadi kan punya punyaan gitu ya si USG 4D itu hahaha, dan juga rasa kepengen dateng kontrol trus liat perkembangan janin di layar USG trus ceritanya terharus banget gitu *cemen* Sekarang kalo lagi kangen hamil, paling liat satu-satunya video di BB urdu punya suami yang dulu direkam pas perutnya gerak-gerak, sama liat beberapa foto perut gendut aja. Tapi kalo inget tanggung jawab besar yang dipikul sepanjang hayat, beneran belum berani buat punya anak lagi hehehe. So yes, having another child is a big deal for me, dengan demikian, mari kita sama-sama tetap menghitung masa subur dan rajin kontrol IUD agar tidak kebobolan seperti yang terjadi pada beberapa saudara dan teman saya belakangan ini hihihi.

Akhir kata, saya beneran ngerasa banyak dosa banget sama ibu kalo lagi ngurusin Menik hahahaha.. ngurusin anak itu tanggung jawab yang besar sodara-sodara, salam super!

Gambar dari sini

2 thoughts on “It’s a BIG Deal

    • mwahahahaha.. ya gak apa-apa, Waaa!๐Ÿ˜€ at least, salah satu pihak punya keyakinan soal anak selanjutnya, kan? Kan klo gue nih berdua sama-sama masih belum berani. Semangat Dewaaaa! Nanti klo hamil, yang rajin bikin cerita soal hamilnya yaa hihih.. gue bakal jadi pembaca setia. Mwah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s