Pokoknya Bapak Harus Minta Maaf!!!

Setiap melewati pertigaan Kemang Raya, saya selalu ingat kejadian yang menarik perhatian banyak orang namun belum sempat saya ceritakan disini. Sebetulnya kejadian ini lumayan memalukan, tapi tadi pas saya kembali melewati tempat kejadian, saya jadi kepengen nulis deh, sekalian ini udah lama banget gak update blog kan ya? Ha ha.

Jadi suatu hari, ketika saya sedang hamil sekitar 32 minggu, nyetir sendiri abis kontrol di KMC, saya mau ke kantor suami di daerah Blok M. Saat itu keadaan jalan lumayan padat, dan pas sampai pertigaan Kemang Raya yang ada Alfamart disebelah kiri, jalanan macet karena banyak mobil yang tidak mau mengalah bergantian. Hingga akhirnya (menurut) saya adalah giliran saya untuk belok kanan setelah saya memberikan jalan untuk 2 mobil sebelumnya, tiba-tiba ada satu mobil dari arah berlawanan melaju kencang, memberikan dim lampu, membunyikan, dan kemudian mengacungkan jari tengahnya ke arah saya. WHAT WAS THAT???

Ngapain coba itu lelaki marah, udah nyerobot, pake ngasih jari tengah lagi. Salah banget kan ya, mancing-mancing emosi ibu hamil x)). Apa yang saya lakukan? Saya berhenti di tengah jalan, mobil saya berhenti persis di depan mobil si baak gila tadi dan turun. Bagaimana reaksinya? Mukanya kaget bener sih ngeliat ternyata yang nyetir ibu-ibu hamil gede haha. Tapi kadung malu kali, jadi dia tiba-tiba nyemprot saya “Ngalah dong! Gantian!” Ealaaahh, ngeyel banget ya bapak ini. “Woiii,saya udah kasih jalan dua mobil sebelumnya, belakang saya juga udah ngantri panjang, elo yang ngalah, gantian!” Huahahahaha, drama banget gak sih? Warga sekitar yang ngeliat berusaha melerai, dan karena jalanan makin macet (iya salah sih nih ya gue bikin jalan makin macet, haha..) akhirnya kita digiring ke alfamart. Singkatnya itu Bapak ngotot dia gak salah, saya akhirnya bilang “terserah deh ya, pokoknya bapak harus minta maaf!”

Gitu aja sik sebetulnya. HAHAHA.. hormon hamil saya saat itu bilang itu bapak harus minta maaf ama saya, atau ya bikin perkara aja x)) Pas dia udah minta maaf? ya udah, saya kembali ke jalan yang benar, menjadi ibu hamil yang manis dan menyetir kembali ke kantor suami.

Sampe kantornya, abis saya ceritain, suami saya bengong sebentar terus ngelus-ngelus perut sambil komat kamit tanpa suara.. :p Sumpah ya, saya gak abis pikir, kenapa saya berani banget kayak gitu karena saya kan lagi hamil. Kalo lagi gak hamil, tabiatnya emang gitu sih, marah-marah di jalanan is my mid name ceritanya. Tapi kan hamil ya! Mungkin benar adanya bahwa hormon pas hamil itu bikin segala sesuatunya jadi lebay, tapi juga kadang jadi alasan aja. Saya juga turun waktu itu kayak prajurit gagah berani karena dalam hati bilang “Yakali ini bapak-bapak mau songong ama ibu hamil!!” Padahal kalo emang songong ya songong aja sih..

Moral of the story: CONTROL YOUR HORMONES, dear preggo!

2 thoughts on “Pokoknya Bapak Harus Minta Maaf!!!

  1. Hastaga… serem bener. Eh tapi waktu itu saya pernah pelatihan di Beijing dan jadi saksi kejadian kayak begini (minus ibu2 hamil :D). Jadi entah penyebabnya apa, pokoknya tiba-tiba ada mobil melintang di tengah jalan, truss dua orang adu argumen di depan mobil yang melintang tadi. Deretan mobil lain di belakangnya udah panjaaaang banget, dan jalanan di depan jadi kosong. Tapi surprisingly, nggak ada loh bunyi klakson dari orang-orang yang nggak sabaran. Kalau di sini, itu udah heboh kali yah sama koor klakson dari mobil-mobil yang antri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s