Menik dan Doidy Cup

Hari ini adalah hari ketiga percobaan Menik minum ASIP dari Doidy Cup. Sejujurnya pas hari pertama nyoba, saya sempet langsung lemes dan mikir “Dulu Menik jagoan banget minum pake feeder cup dari Medela, kenapa sekarang Menik kayak aneeehh banget pas nyobain pake Doidy Cup ini?”

Q: Kenapa repot-repot ngajarin pake gelas langsung, Saz?

A: Sejujurnya saya juga bingung kenapa.. hehehe karena dari hari ketiga di rumah sakit, Menik yang waktu itu belum jago menyusu, dikasih minum ASIP saya pake media feeder cup (kayak sloki kecil dari plastik dan agak seperti sendok pipih ujungnya). Kabarnya kalo dikasih dot bisa berpotensi bingung puting (kondisi dimana si anak tidak mau menyusu langsung dari ibunya karena keenakan nyusu tanpa usaha keras), jadi saya belum dan tidak pernah ngasih dot ke Menik sampai saat ini.

Q: Kenapa gak pake training cup yang ada tahapan seperti biasa, sippy atau spout gitu?

A: Sebelum beli Doidy cup ini, saya udah beli training cup MagMag dari Pigeon (saya dulu kecil pake ini soalnya). Setelah saya browsing kanan kiri, ternyata penggunaan dot, spout, atau sippy cup berpotensi membuat si anak kehilangan ketrampilan mengunyah dan makan, bisa menimbulkan kerusakan gigi prematur, dan juga masalah bicara. Inilah mengapa disarankan untuk menggunakan gelas langsung karena ketika minum dari gelas, bayi yang menentukan kecepatan dan kuantitas yang dibutuhkannya.

Ya gitulah kira-kira hehehe.. jadi saya beli Doidy cup karena bentuknya mirip sama feeder cup Medela, dan kalau Menik lulus minum ASIP pake ini, nanti pas mulai MPASI jadi gak repot minumnya.

Hari Pertama: Menik semangat banget megang cup-nya tapi terus mukanya aneh tiap bibirnya kena ASIP. ASIP yang dimasukin cuma 5ml, tapi lamaaaaa banget abisnya. Menik gak sabar banget, dan sebisa mungkin mau ngelempar si gelas orange-nya itu. HIKS!

Hari kedua: Mengambil pelajaran dari kemarin, isi gelas saya tambahin supaya usaha Menik masukin ASIP ke mulutnya gak terlalu berat. Dan ternyata beneerr, Menik jadi lebih gampang nemuin si susu sama bibirnya, dan lebih cepet masuk ke mulutnya. Ditambah saya ikutan ‘pura-pura’ minum, bikin Menik makin semangat buat minum pake gelas.

Hari ketiga: BERHASIL! belum 100 persen, tapi Menik udah keliatan seneng minum pake gelas, gak pake susah. Saya dan Rino ikut pura-pura minum dari gelasnya, dan ini bikin Menik semangat juga.πŸ™‚πŸ™‚ ASIPnya habis sekejap, gelasnya udah gak dilempar lagi, dan si ayah yang kebetulan ulang tahun hari itu, ikutan senyum bangga dan seneng ngeliat anaknya bisa minum sendiri.

SEMANGAT MENIK! mwaaahh…

7 thoughts on “Menik dan Doidy Cup

  1. Salam kenal bundanya menik…mom,,aq mo tnya,,si kecil yg di foto itu usia brp ya??mslhnya aq jg msh bngung dgn putriq,,bgmna cra agar dia mau minum asi perah krn sbntar lgi aq dah msuk kerja..

    • Halo Erista, Menik di foto usia 5 bulan. Tapi Menik memang tidak pernah pakai dot, sejak umur 3 hari sudah minum ASIP menggunakan feeder cupπŸ™‚
      Jangan bingung yuk, mulai diajarin pelan-pelan aja. Kalo belum bisa pake feeder cup, bisa coba pake spuit, atau disendokin. SemangatπŸ˜€

  2. wah, jadi semangat mengajari dd pake doidy-belum beli, tapi sudah direncanakan, hehe. Mba, kadang kan dd nenen sambil tidur. Kalo minum pake gelas berarti tidak bisa sambil minum ya-haaa, ya ialh. Maksud aku, ada tips ga agar tidurnya pulas tidak terpotong untuk mimi.

    • Waduuh, maaf baru sempat balasπŸ™‚ Agar tidur pulas tidak terpotong mimik malam ya? Hmm, mungkin ya harus dibuat kenyang. Rasanya kalau belum makan (MPASI atau table food setelah setahun) mustahil deh, bayi kita bisa tidur tanpa jeda minum ehehee.. Kalau aku kan menyusui langsung, jadi kalau terbangun malam, ya, langsung disusui saja..

  3. wah, jadi semangat mengajari dd pake doidy-belum beli, tapi sudah direncanakan, hehe. bund, kadang kan dd nenen sambil tidur. Kalo minum pake gelas berarti tidak bisa sambil minum ya-haaa, ya ialah. Maksud aku, ada tips ga agar tidurnya pulas tidak terpotong untuk mimi-membiasakan pengasuhnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s