Pap Smear dan IUD

Istilah ini sudah saya dengar sejak saya duduk di bangku SMA. Ibu saya yang mengenalkan pertama kalinya, soal pemeriksaan di mulut vagina, untuk mengetahui dan mencegah bahaya kanker cervix. Ibu bilang nanti jika saya sudah menikah dan aktif melakukan hubungan seksual, sebaiknya rutin melakukan pap smear setahun sekali. Setelah itu saya udah lupa sama yang namanya pap smear, sampe akhirnya saya melahirkan di bulan Oktober lalu dan Ob/Gyn saya bilang “Ok, rahim sudah bagus, jahitan juga bagus, kembali kesini dua bulan lagi ya, untuk pap smear dan membicarakan KB” ketika saya datang untuk kontrol seminggu setelah melahirkan. Abis gitu, saya lupa lagi. HAHAHA… biasanya saya browsing atau minimal tanya kanan kiri soal tindakan medis yang akan dilakukan di tubuh saya. Tapi entahlah, untuk urusan yang satu ini, saya benar-benar lupa untuk menambah pengetahuan.

Sampailah tanggal 28 Desember 2011, saya kembali ke KMC, kembali ditimbang (berat badan saya udah balik ke ukuran sebelum hamil loh.. mwahahahaaa), ditensi, kemudian ditanya sama suster.

“Ibu ada keluhan?”

“Ha? Engga sus.. kenapa emangnya?”

“Terus kesini mau apa?”

“Kontrol sus, saya abis melahirkan Oktober dan mau pap smear sama ngomongin kb”

“ooh kirain hamil lagi bu.. hehehee”

ISSSHH! heuehueee.. pas antri itulah saya baru mau browsing. Dan ternyata Indosat lagi gak bersahabat, jadi browser saya useless. Akhirnya saya ngetweet aja “Deg2an mau pap smear+pasang kb, pap smear diapain sih bok? gak kayak periksa dalem gitu kan ya? masih traumaaaa T__T”. Alih-alih dapet penjelasan, saya malah dapet mentions yang isinya “Ceritain ya pap smear kayak apaaaa..” atau “kiii, gue ga pasang KB, masih trauma periksa daleemmm hahaha”

MATI LAH AWAK! langsung kebayang rasanya periksa dalem itu.. hauuuuuuhhh!

Indosat masih resek, saya masih gak bisa browsing, tiba-tiba Rino bbm “Saz, masuk yuk, udah dipanggil”. Dengan deg-2an, dari breastfeeding room, abis nyusuin Menik, saya jalan ke Poli. Pas masuk ke ruangan dokter yang punya hash tag khusus #KemudianSenyum dari saya ini, langsung tersenyum sambil bilang

“Halo Saz.. apa kabar?”

“Saya hamil dok! hahahah” Dokternya ketawa sambil jawab “bener udah siap mau melahirkan lagi? hahahaha” #KemudianSenyum.

“ISSHH!! saya lagi ngilangin deg-degan nih dookkk, Pap Smear diapain sih?”

“OOhh, Pap Smear itu pemeriksaan lendir yang ada di mulut rahim. Nanti pake sikat kecil, diambil sedikit lendirnya, masuk ke lab, hasilnya keluar sekitar 3 minggu lagi”

“Ooo, sakit gak dok?”

“Enggaklah, klo dibandingin sama rasa melahirkan” #KemudianSenyum

Kemudian, dilakukan USG abdominal dulu untuk dilihat ukuran rahimnya, sambil dijelaskan jenis-jenis KB. Untuk saya yang masih menyusui dan ingin menunda punya anak sampe 5 tahun, ada 3 pilihan yang aman, yaitu IUD, Pil yang harus diminum tiap hari, atau suntik per 3 bulan. Saya sebagai orang yang cukup ‘bodoh’ untuk mengingat minum obat, jelas akan meninggalkan option pil yang harus diminum tiap hari, ribet ye kalo tiba-tiba lupa. Terus kalo suntik 3 bulan sekali, aduuhh cenut cenut langsung rasanya ngebayangin tiap 3 bulan punya kewajiban nyuntikin diri demi gak hamil, akhirnya pilihannya jatuh ke IUD NovaT untuk jangka waktu 5 tahun. Pertanyanyaanya, itu alat KB kan dimasukin ke rahim, lewat manaaaa?

“Saya pasang sekaligus pap smear ya, Saz.. biar sekali aja gak enaknya” -Jadi berarti dimasukin lewat vagina ya? OKE DEH! x)))

Abis USG dan obrolan ‘super santai’ itu, saya disuruh pindah ke kursi yang ada tempat buang narok kaki supaya bisa ngangkang! oke, ini adalah another new experience in my life, untuk pertama kalinya, saya akan duduk di kursi ‘panas’ ini. Pas udah duduk dengan posisi yang gak enak banget diliat, dinyalain tuh lampu sorot. wak wak waaaww.. ” udah nyaman, saz?” Denger pertanyaan itu saya cuma nyengir doang sambil ngomong dalem hati “gimana mau nyaman klo gue harus ngangkang di depan muka dokternyaaaa?”

Kemudian dimulailah proses Pap Smear dan pemasangan IUD. Pertama-tama, ada alat kayak cocor bebek gitu, dimasukin ke mulut vagina terus kedengeran kayak bunyi sekrup diputer.. didongkrak deh tuh biar kebuka, abis gitu dioles betadine, trus pake forsep kalo ga salah, dimasukin deh tuh IUD. Teruuusss, pake sikat kecil diputer dimulut vagina, diambil lendirnya, dan selesaaaiiii!! Kedengeran sekali lagi sekrupnya diputer, dicopot tuh cocor bebek. Disambut dengan pertanyaan “Sakit, Saz?” Lagi-lagi jawaban saya cuma nyengir doang. Cengiran saya seketika hilang karena tiba-tiba dokternya melakukan pemeriksaan dalam untuk make sure si IUD posisinya udah tepat. TRAUMA part II ternyata judulnya. “udah kok, Saz..” Kata dokternya sambil buka sarung tangan daaann #KemudianSenyum terus bilang “USG sekali lagi ya..” USG kedua ini gunanya buat ngeliatin gimana posisi IUD-nya di dalem rahim.

Beres deh, proses pap smear dan pemasangan IUD. Semoga hasil Pap Smearnya bagus, dan 2% kemungkinan saya hamil tidak terjadi. AMIN. (Ini gara-gara Diantra ngeramal bakal ada Adeknya Menik, jadi parno bakal punya anak lagi sebelum Menik umurnya 5 tahun hahahaha)

“Gak apa-apa kan, Saz?” Tanya si Dokter.

“ISH, traumatis nih dok.. masih deg-deg-an saya..”

“Sekarang mules gak?”

“Enggak..”

“Ya udah, nanti kembali sebulan lagi ya.. kita cek”

“Okeeehhhh! Eh dok, saya mau foto dooong, kan waktu saya melahirkan, Rino gak sempet foto-foto tuuh! hahaha.. saking saya pegangin terus..”

“Oooh  boleh, bayaran pengalaman ‘trauma’ yahh.. hahaa”

Daannn, akhirnya saya ada juga foto bareng dokter kesayangan setelah saya diubek ubek untuk yang kesekian kalinya, demi melahirkan, demi mencegah kanker cerviks, dan demi mencegah kehamilan sebelum waktunya.

Akhir kata, Pap Smear ini memang salah satu pengalaman baru yang penting untuk dilakukan semua perempuan yang sudah aktif berhubungan seksual, kalau tidak berganti pasangan dan dalam 3x pemeriksaan hasilnya baik, berarti kita tidak perlu melakukan pap smear lagi, tapi kalo ganti yaaaa harus pap smear lagi ya.

Lengkapnya soal Pap Smear bisa langsung browsing aja, om google selalu siap sedia. Tapi menurut saya web ini http://drugster.info/ail/pathography/3458/ cukup menjelaskan soal apa itu pap smear dan apa pentingnya🙂

4 thoughts on “Pap Smear dan IUD

  1. ngakak gwee baca ini…
    sampe sekarang gw belum berani pap smear saz… padahal udah pernah nglahirin normal yak, masih blom berani aja.

    someday bakal memiliki pengalaman yang sama sepertinya😀

    • hahahaahahaha ya ampooonnnn, tapi sebetulnya yg paliing awkward itu ya pas disuruh duduk dinkursi ngengkeus, Mit. Klo papsmear dan pasang KB seinget gue ya, biasa aja huahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s