Decisions VS Consequences

Every decisions comes with consequencesπŸ™‚ – Kalimat ini udah jadi senjata kalau misalnya ada yang menanyakan suatu keputusan, yang biasanya dianggap aneh, janggal, atau emang kepo aja pengen tau urusan orang :p

Anyway, saya tau banget, ada beberapa pihak yang ‘nyinyir’ soal keputusan menjadi full-time-mom. Saya ingat betul, ketika akan mengambil keputusan ini, saya sudah memikirkan matang-matang dan lama sebelum saya menikah. Awalnya, saya berkaca pada Ibu, -dan tentunya beberapa perkataan dari alm. Bapak yang begitu masuk dan membekas dalam hati dan pikiran, sehingga akhirnya saya tau, bahwa ketika nanti saya punya anak, saya mau mengurusnya sendiri dengan menjadi full stay at home mom. Ketika Rino melamar, saya utarakan soal keinginan ini, dan alhamdulillah disambut dengan senyuman dan dukungan ditambah dengan perkataan terimakasih karena sudah berniat demikian.

Pikiran itu kemudian terlupakan sampai akhirnya 4 bulan setelah menikah, saya dinyatakan hamil. Selain perasaan senang, saya juga langsung terpikirkan rencana mau jadi ibu rumah tangga. Siap gak diusia 26 tahun, saya yang sudah 5 tahun lebih merintis karir di bidang penyiaran dan kemudian masuk ke dunia jurnalisme tulis di sebuah majalah gaya hidup wanita, meninggalkan ritme hidup bekerja? Siap gak ngeliat angka di rekening tabungan nambahnya ‘cuma’ dari suami aja? Siap gak saya meninggalkan huru-hara pergaulan (tsaaahh..)? Siap gak ketinggalan nonton film di bioskop? Siap gak nolak job MC? Dan berjuta pertanyaan siap gak yang lainnya? But the biggest question was: Am I ready to raised my child(ren)?

Ketika mengetahui saya hamil, saya masih tercatat sebagai salah satu penyiar di sebuah radio yg kantornya ada di bilangan Gondangdia, Jakarta. Saat itu, Rino bilang “puas-puasin aja dulu siaran, ngemc, dll.. Ntar jd gak kangen-kangen amat pas si naakk udah lahir :)” Tapi apa yg terjadi? Saya masuk dalam golongan orang-orang yang rempong pas hamil. Muntah tiap pagi, sedangkan jadwal siaran saya adalah 6-10 pagi. Tambah tiba-tiba saya nge-flek jadilah muncul surat dokter yang mengharuskan bedrest kemudian istirahat selama masa kehamilan karena rahim saya ternyata letaknya dibelakang (ribet nih jelasinnya, ntar aja ya beda postingan hahaa). Jadiiiii, akhirnya saya udah gak ngantor sejak usia kehamilan 3 bulan. Tapi alhamdulillah, saya masih bisa ambil job ngemc/ngisi VO dan juga beberapa pekerjaan yang bisa dilakukan dari rumah dengan mengandalkan koneksi internet.

Ketika melahirkan 17 Oktober lalu, saya langsung tau, ini adalah salah satu titik balik kehidupan saya. No more let me free Sazki. I have to adjust my life-cycle, biasanya naik sepeda sendirian, sekarang tiba-tiba naik sepeda tandem, dan ada penumpang dibelakangnya. Ada makhluk kecil yang bergantung hidupnya. Gak bisa ke kamar mandi sendiri, gak bisa makan sendiri, bahkan untuk bisa ngasih tau apa sebetulnya yang dia pengenin pun susah karena baru bisa nangis doang. Hari 1-3 sepulang dari rumah sakit, diisi dengan cucian segunung dan sakit kepala karena kurang tidur. Ibu saya-pun menggoda saya dengan bilang “capek kak? Enak kalo pake baby sitter.. :p” Kepala saya yang tadinya tertunduk, kembali tegak dan bilang “ibu bisa gak pake baby sitter sampe kiki gede begini.. Masa’ kakak ga bisa?” Ditambah sebagai seorang capricornus dengan idealisme plus tingkat gengsi yg tinggi, akhirnya sampai hari ini usia Menik 1 bulan 3 minggu, alhamdulillah saya menikmati dan Insya Allah akan terus bisa mengurus dan membesarkan titipan yang maha kuasa ini :’) (Btw, saya sempat nangis ketika Ibu akhirnya pamit pulang ke Bandung setelah seminggu menemani saya di Jakarta, dan mengajarkan banyak hal soal mengurus bayi dan bagaimana mengatur waktunya. Hahaaa drama banget ya saya..)

Anyway, seperti judul diatas, keputusan vs konsekuensi, saya benar-benar bisa merasakan konsekuensi dari keputusan yang saya ambil soal menjadi ibu yang tidak bekerja kantoran dan tidak memakai jasa baby sitter/asisten rumah tangga. Dari mulai bingung ngatur waktu antara menyusui dan pergi ke supermarket, bingung gimana caranya megang trolley dan strollers sekaligus, bingung gimana mau janjian sama temen-temen tersayang karena percayalah pergi membawa anak bayi sendirian itu tidak semudah menjentikkan jari, sampe konsekuensi dibilang nyusahin suami karena gak kerja berarti tidak berpenghasilan (halloohh, 2011 nih, banyak kerjaan tanpa harus ngabisin waktu di kantor kok). Bahkan 7 hari setelah saya melahirkan tiba-tiba datang tawaran ngeMC di Hard Rock Cafe, yang tentunya tidak bisa saya ambil, dan percaya atau enggak, saya hampir bilang “iya mas, bisa-bisa.. Saya gak ada jadwal ngemc kok tanggal segitu” Hahaa..

Terkadang sebagai manusia biasa, datang sebuah suara yang bilang “Lo gila ya? Masih muda, banyak tawaran kerja, dan lo milih ngurus bayi doang?” Tapi kemudian sisi diri yang selalu ingin total ketika menjalankan sesuatu bilang “Once in a lifetime experience from God, ki.. Don’t you dare to waste every second of it!”

Well, pergelutan dalam hati selalu muncul, mulai dari kapan bisa duduk2 cantik ngopi tanpa harus nginget udah berapa jam diapers-nya dipake dan ud brapa banyak kafein yg masuk, sampe baca email-email yang masuk selalu menggelitik untuk dibalas dengan “oke, saya akan coba kerjakan projek ini, besok saya kirim detailnya” :p

Saya gak tau sampe kapan saya bisa bertahan gak ngambil kunci mobil dan pergi menjelajah, saya juga ga tau sampe kapan saya bisa bertahan jadi ibu-ibu yang tidak bekerja kantoran. Saat ini saya hanya berdoa semoga niat ini benar-benar bisa saya wujudkan demi si anak, dan untuk memudahkannya, saya menganggap diri saya sedang dalam masa cuti setelah melahirkan selama 3 bulan. Kedepannya kita lihat nanti :p hehehe..

Eh iya, saya gak pernah nge-cap ibu-ibu yg bekerja itu jelek loh.. Just like my blog title, smua keputusan ada konsekuensinya, ada plus minusnya..πŸ˜‰ dan saya yakin 100% gak ada ibu yg tidak mau memberikan yg terbaik untuk anaknya, semua ibu pasti mau ngasih yang terbaik.. Ya kaann? Makanya saya gak mau dicap sebagai istri yang gak pengertian, istri mau enaknya aja ketika saya memutuskan utk meninggalkan dunia perkantoran. And please, don’t you ever say : “ya elaahh nyusuin doang kan kerjaan lo sekarang? Apa sih susahnya?” RRRWWRRR, nyusuin itu susah, meeenn! Mau nyusuin langsung, mau dipompa dulu, mau pake feeder cup, pipet, sendok, atau dot sekalipun, mau asi atau sufor, semua pake perjuangan.. Dan urus anak itu bukan sebatas soal menyusui saja.. So, mind your mouth n your own business, kasarnya hahaa..

But now, I can exactly say, I start to enjoy my new role as a motherπŸ™‚ carpe diem!

3 thoughts on “Decisions VS Consequences

  1. Pingback: Life is About Choices | SAZQUEEN

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s