Hasil Shopping Dokter Spesialis Anak di Jakarta

Empat bulan 6 hari tepatnya saya punya anak. Dan akhirnya saya tau ‘susah’nya nyari Dokter Spesialis Anak (DSA) yang bisa klik sama kita. IMO, nyari dokter itu kayak nyari sepatu, kalo gak klik ya gak akan dibeli.

Sebetulnya ngomongin soal shopping DSA, idealnya dilakukan ketika masih hamil. Inilah yang tidak saya lakukan. Sempet sih terpikirkan untuk request DSA, tapi kemudian saya lupa akan hal itu. Terlebih lagi ada ‘ancaman’ induksi ketika mau masuk minggu ke-40, jadi saya lebih konsentrasi untuk berkomunikasi sama si jabang bayi supaya mau keluar dengan alami. Hasilnya apa? Disaat saya sedang berjuang, berkompromi dengan rasa sakit kontraksi, salah satu bidan datang dan bilang “Ibu, dokter anaknya mau siapa?”

“HA?? aduuhh.. em.. aww aww”

“Klo sekarang dokter anak yang jada ada dokter Khairani, nanti pas melahirkan ibu akan didampingi beliau, tapi kalo ibu ada request khusus, nanti yang visit pertama adalah dokter sesuai request”

“Yaaa bidaaann, siapa aja deh.. fuuh fuuhh fuuhh”

Akhirnya DSA pertama Menik adalah:

1. dr. Khairani Diman SpA. Walaupun katanya akan mendampingi saat saya melahirkan, wujud sang dokter baru saya lihat pas visit sore setelah saya melahirkan. Tidak ada yang salah atau kurang dari dokter Khairani, beliau rajin membalas bbm berisi pertanyaan seputar kekhawatiran saya sebagai ibu baru. Tapi ya gitu, gak klik aja rasanya.ย  Sampai akhirnya sepulang dari klinik laktasi, saya dirujuk ke DSA keduanya Menik, yaitu:

2. dr. Asti Praborini SpA, IBCLC. Selain dokter speasialis anak, beliau juga merupakan konselor laktasi. Sebetulnya saya ketemu dokter Asti hanya karena Menik terindikasi tounge tie dan harus diinsisi. Tadinya ‘agak’ klik sama dokter Asti, sampe pas konsul ketiga, dokter Asti terlihat terburu-buru, dan benar saja hehehe.. beliau bilang ke suster “Agak dipercepat dong pasien-pasiennya, saya mau kondangan’ -___-” iya deh dok.. dadaahh..

3. dr. Ni Ketut Prami Rukmini SpA, atau biasa disapa dokter Ami. Ini juga kebetulan, karena harusnya mau imunisasi bulan ke 2 sama dokter Khairani (memutuskan balik ke dokter Khairani, karena gak klik sama dokter Asti), tapi dokter Khairani keburu pulang (Saya telat 15 menit dari jam janjian), dokter Endah penuh (padahal pengen nyoba juga) dan yang available hanya dokter Ami. dokter ini agak kolot ya bok. Secara tiba-tiba beliau khawatir pas dibilang abis imunisasi ini Menik mau saya bawa ke Bandung. Tapi beliau baik, meriksanya bener-bener dan saya dibekali chart denver untuk memantau tumbuh kembang Menik. Tapiiiiiii, tulisannya aak-acak-an, saya gak bisa baca apaan yang ditulis di bukunya Menik. Dan sticker label imunisasinya pun salah tempel. Ini diketahui setelah saya ketemu samaaa:

4. dr. Osrizal Oesman SpA. ini adala DSA ketika saya dan adik saya masih kecil, saya penasaran bawa Menik untuk ketemu beliau karena dari dulu udah terkenal RUM (Rational Use of Medication) banget (sebelum jadi ‘trend’ belakangan ini). Anti ngasih obat deh kalo gak perlu-perlu amat. Kebetulan Menik ada beberapa spot bruntusan di badannya. Pas konsul, jawabannya “oohh ini alergi aja. olesin minyak kelapa aj, bu” hahahah.. Tapi pas baca buku Menik, beliau pesan, tolong ditanya soal imunisai DPT-HIB-Polio-BCG yang saya lakukan, karena stickernya tidak sesuai. T_____T deg-deg-an banget ini. hauuuhh… dr. Os juga bilang, kalo di KMC mending ketemu dokter Wati saja, selain rekan sejawat, dr. Wati adalah konsulen WHO. Akhirnya pas 4 bulan, saya bikin janji sama:

5. dr. Purnawati S. Pujiarto SpA(K), MMPed. Atau biasa disapa dokter Wati. Saya tau nama beliau sebetulnya udah lama, pas saya join di milissehat. Pas ketemu gimana? Jatuh Cinta! hihihii. Gimana gak jatuh cinta, kalau beliau membaca dengan teliti isi buku tumbuh kembang Menik, kemudian bilang ke suster dengan tegas “minta rekam mediknya! Gimana ini rekam medik tidak lengkap”. Susternya sempet bilang “Sistemnya kan lagi rusak dok, SCad gak bisa diakses”. Dokter Wati bilang “Ke kasir aja, gak usah akses-akses Scad, cari ibu ini udah bayar apa aja. Gimana kalo udah bayar tapi imunisasi gak dapet?” wak waaaww.. susternya keliatan segan sih. Belakangan saya tau kalau dokter Wati merupakan salah satu direksi di KMC. Dokter Wati bilang “thanks to dokter Os nih ya, jadi gak salah imunisasi.. salam ke beliau” Abis gitu dokter Wati juga melibatkan orang tua ketika anak mau diimunisasi, hasilnya? Menik gak pake nangis pas disuntik hihihii.. Saya juga diajarin gimana caranya ngomong sama dokter untuk menolak puyer dan bagaimana caranya mencari DSA agak dapat yang RUM :) Ada salah satu omongan beliau soal tounge tie Menik yang bikin saya kaget, saya sampe bilang “aduuh, saya gagal jadi ibu nih, dok”ย  Dokter Wati pun bilang “Gak apa-apa, Bu.. besok besok yang rajin cari second atau third opinion ya..”. Saya juga sempet ngobrol panjang, minta penjelasan soal MPASI sampe soal masuk-masukin tangan ke mulut. Hasilnya? Alhamdulillah saya dan suami dapet ilmu banyak, kebuka pikirannya, dan yakin kalau Menik tumbuh kembangnya bagus, sehat, dan aktif.

Kesimpulannya? Saya memilih dua nama, dr. Os dan dr. Wati sebagai DSA-nya Menik.

Semua DSA ini saya temui di Kemang Medical Care, Jakarta. Kecuali dokter Os, saya konsul di RSIA Restu, Cililitan, Jakarta :). Belajar dari kesalahan, ibu-ibu yang lagi hamil, mulai shopping DSA ya, jangan shopping baju bayinya aja, biar seterusnya gak perlu bingung dan harus ganti-ganti DSA kayak saya ini. Happy Shopping, Mommies!