Dermatitis Atopik

Pertama kali saya kenalan sama istilah ini adalah ketika Menik berusia 3 minggu, dan pipinya dipenuhi bruntusan kecil-kecil berwarna merah muda. Istilah umunya Ruam Susu atau Eksim Susu. Ibu saya bilang ini karena kena ASI, mengingat Menik kalo nyusu seenaknya banget dan emang suka belepotan karena kesemprot ASI pas lagi deras alirannya. Saya mengingat-ingat kalo di twitter, akun @ID_AyahASI, @aimi_ASI, dan @tipsmenyusui, pernah menyebutkan kalau tidak yang namanya ruam karena ASI, ruam di pipi bayi itu biasanya karena alergi, jadi harus dicari pencetusnya kemudian dihindari.ย Saat itu saya berpikir keras, apa yang menyebabkan Menik alergi. Saya sedang tidak mengkonsumsi makanan laut, minum susu juga jarang-jarang. Akhirnya saya BBM beberapa teman saya yang berprofesi dokter dan juga DSA-nya Menik, jawabannya pun sama : “Gak ada tuh Ki, ruam susu. Sabar aja yaa.. sering bersihin pipinya abis nyusu pake kapas dan air hangat, lama-lama juga ilang kok.” Tapi ada beberapa teman yang kasih tau, kasih salep elocon. Akhirnya saya beli deh tuh ya, karena gak tahan juga dibilang “kasian tuh gatel pipinya”. Dan dalam hitungan hari setelah memakai elocon, pipi Menik kembali mulus layaknya pipi bayi di iklan-iklan.

Saya pikir, selesai sudah masa-masa kelam si ruam. Tapi saya salah..

Ketika Menik berusia 2 bulan, timbul lagi tuh bruntus-bruntus selebar koin 100-an, tapi gak pake merah-merah, bruntus halus aja di beberapa spot kulit di perutnya. Akhirnya saya bawa ke dokter lagi, jawabannya “Gak apa-apa, ini alergi biasa, yang teliti cari penyebabnya. Masih ASI kan? Olesin VCO ajalah.. oke!”

Sebulan kemudian, bruntusannya makin banyak, dan akhirnya saya bawa Menik ke dokter kulit. Kata dokternya, ini alergi aja, dan kulit Menik sensitif, jadi harus pake pelembab, pake sabun yang paling rendah PHnya. Pulang dari situ bawa 1 tube salep racikan, 1 botoh pelembab, dan 1 sabun oilum. Seminggu setelah pemakaian, bruntusannya hilang. Ibu baru ini kembali tersenyum lega. Tapi lagi-lagi kelegaannya gak lama-lama, 2 minggu kemudian, muncul lagi tuh bruntusann. Hadeeuuh..

Jadi apaan nih penyebabnyaaaa? Saya udah berenti minum susu, makan seafood jarang-jarang, dan bruntusannya muncul gak bersamaan ketika saya mengkonsumsi ikan dan kawan-kawan. Debu? Cuaca? Deterjen baju? hauuuhh! Galau benerr rasanyaa..

Tapi galaunya gak pake lama, pas abis baca buku Q&A Smart Parents For Healthy Children dari dr. Purnawati S. Pujiarto SpA(K), MMPed, akhirnya ngerti kalo Menik ini masuk dalam golongan keturunan alergi. Rino dan saya punya keturunan alergi yang gak main-main. Rino dulu sempet aktif mengkonsumsi ryzen untuk menghilangkan gatal-gatal yang suka datang sore hari, pun ibu saya. Saya sih enggak sampe begitu, tapi kalo kena debu, udah pasti gatelnya dan bersinnya gak abis-abis. Dan Menik menderita yang namanya dermatitis atopik.

Kalo penjelasan medisnya, dermatitis atopik adalah peradangan kronik kulit yang kering dan gatal, yang umumnya dimulai pada masa awal kanak-kanak. ย Saya baca di milis sehat dan buku dr. Wati, semua cirinya mirip dengan masalah yang hilang timbul pada kulit Menik. Menurut bacaan lagi, penyakit kulit yang satu ini tidak dapat disembuhkan, namun dengan penanganan yang tepat dapat mencegah dampak negatif penyakit ini.ย Karena katanya ini penyakit gak bisa disembuhkan, dan yang bisa dilakukan hanyalah pencegahan, maka saya sebisa mungkin menjaga kulit Menik agar tidak kering. Jujur hal ini saya lakukan ketika salep dari si dokter kulit hilang, dan tiba-tiba Menik kembali ‘terserang’ di dermatitis atopi ini. Berbekal ‘pengetahuan’ dari buku tadi, akhirnya saya melakukan hal berikut:

1. Mengurangi takaran deterjen saat mencuci pakaian Menik. (saat ini saya pake deterjen Pigeon)

2. Menik mandi gak pake sabun, dan aktivitas di kamar mandi kurang dari 10 menit. Acara berendem main-main di ember, sudah dihilangkan.

3. Membalur minyak telon hanya di perut dan telapak kakinya. Oh iya, minyak telon yang bisa dipake Menik cuma dari Tante Pingkan, ahli Biologi di ITB. Sebetulnya menurut dokter jaman sekarang, minyak telon bukan hal yang esensial untuk dibalur pada bayi. Tapi karena keluarga saya suka pake minyak-minyakan dan menurut kami itu nyaman, maka Menik suka saya balurin. Celakanya, tidak semua minyak telon cocok di Menik. Terakhir nyoba merk MyB*by yang sekalian anti nyamuk, badannya langsung bruntusan.

4. Pelembab dari dokter kulitnya, saya ganti dengan pelembab khusus bayi, merk-nya Ezer*a. ย Saya oles 3-4 kali sehari supaya yang kering-kering tetap lembab.

Alhamdulillah, beberapa spot bruntusan yang kemarin sempat timbul lagi, sekarang mulai memudar dan sudah tidak semerah waktu baru muncul. PR saya ini ternyata. Memiliki anak dengan penyakit dermatitis atopik, yang artinya kebersihan harus selalu dijaga, dan kepekaan harus selalu diasah demi waspada terhadap pencetus alergi. Jadi buibuu, kalo tiba-tiba di kulit bayinya muncul bruntusan, bisa googling dulu beberapa nama alergi, kemudian search gambarnya, dan dicocokkan, abis gitu cari penjelasannya medisnya dan baru putuskan apakah harus dibawa ke dokter atau tidak. Kalau ke dokter, apa aja yang harus ditanya juga disiapin, jadi gak iya-iya aja pas dikasih salep kayak saya waktu itu hehehe..

***

Penjelasan soal Dermatitis Atopik bisa dibaca di SINI.

Selamat belajar ya, para orang tua! :)

22 thoughts on “Dermatitis Atopik

  1. thx for sharing .. brosing nemu artikel ini..
    sy mengalami hal serupa anak sy bruntus parah ,, padahal dari 1-11 bulan ke bawah ga ada masalah ;( , pas sthun baru ngalamin bruntus sebadan badan ,, kayanya anaku mengalami hal yg sama ,, soalnya kalo dr makanan aku setahun ini gak ada masalah dng protein, sapi, telur , seafood..
    OIa dan aku ada alergi kalo kena debu idung langsung mempet sebelah..(tp gak knapa knapa kalo ke kulit)… apa sama aja itu penyebab alergi anaku ya sis’?

    • Halo Ranti, iya, sepanjang pengetahuan saya, alergi itu menurun, dan bisa aja akibatnya berbeda. Misal, di kita jadi pilek, di anak jadi bruntusan. Obatnya cuma satu: dicari penyebab. Kalo udara ya mau gimana kan ya? paling siap-siap anti histamin aja, minta dokter anaknya aja :) semoga alerginya gak parah, ya. Sabar ;) salam sayang buat si kecil..

    • Mbak anak ku sekarang umur 4 bln, sejak umur 2 bln, muncul ruam2 merah di pipii… Beruntus di lengan, sm kakii bintik merah2 gitu, sy kn asi cmpur sm sufor jg, sl nya asi sy cmn sebelah sy menyusui nya, sejak sy jaga mkn gk makan seafood, merah2 nya sembuuh, tp nii muncul lg mbak, sy udh gk makan seafood berserta tmn2 nya, ini dikarenakan apa yaa mbak.. Smpee streess sy memikirkan ny, sy pake krim seb*med agak sembuh, tp bs muncul lg ruam2 i pipi smpe seprti org terbakar merah2 gitu, thanks mbak atas info nya

  2. kikiiiii….icha IPS 2 ni,,
    Sama ki, anak gw jg dermatitis atopi ni. gw diresepin salep elid*l sm DSAnya. Sbentar ilang, sbentar muncul lg. Skr pipi kiri udah bersih, eh pipi kanan lg merah2nya :(.
    Klo kt spupu gw yg jurusan kimia, salep yg gw kasi itu lumayan kuat, jd hrs dikit2 aja ngasinya.
    Gw jg ga tahan ki klo tetangga blg, “duuh..kasian pipinya kena ASI tu” pdhl udah berkali2 gw blg anak gw alergi *SIGH*
    Nti sabtu jadwal anak gw imunisasi ki, nti gw skalian tny DSAnya lg deh :). Btw, gw ngelahirinnya jg dibantu dr.Ridwan ki, tp lupa mulu mau blg lo tmen gw hehee.

    Btw lagi…tiap gw browsing soal sgala macem seputar urus bayi, blog lo hampir slalu muncul ki! Mantap! Continue your good writing ki! :*

    • Ichaaaaa… kangennyaaa! minta email dong, atau nomor whatsapp atau pin bb mungkin? hahahahah.. lo cari-cari makanan yang kira-kira bikin alergi, cha.. mudah2an berkurang ya. Sama setiap habis nyusu, diseka pake kapas dikasih air hangat. Sip, semoga besok DSA-nya kasih pencerahan.

      Btw, sama dr. Ridwan juga? hoahahahaha.. lo kapan sih melahirkannya? Asik ya sama beliau, pengen kontrol melulu rasanya *mulai kecentilan* hahaha.. Rindu rinduuuu!

  3. Hai saskii, salam kenal :)
    Anakku juga DA nih, puyeng banget cari penyebabny, btw bole tau ga dokternya siapa, dan pelembab khusus bayinya apa.. Tia yaa :)

    • Hi Karin, maaf banget baru sempat balas. Menik di Jakarta sama dr. Wati (RSPI) sih.. tapi kalo susah cari jadwal ke beliau, bisa ke dr. Margareta (KMC dan RSPP). Kalo di Bandung sama dr. Frecilia di Limijati :)

      Pelembabnya pake Ezerra.. Semoga cepet ketemu penyebabnya! ;)

  4. klo ezerranya dipakai d semua bag kulit yg kering atau d bag yg merah aja? soalnya anak saya kering di muka, tangan dan kakinya. tp merah bruntus seringnya d wajah. mksh mba

  5. waah, terima kasih infonya… kebetulan saya dan suami juga pembawa alergi :( dan kebetulan jg, anak saya sedang kena bruntusan di leher dan punggung :( sedih rasanya…makasih sharingnya, mbak :)

  6. Kereeeeeeen…bgt mba sharingnya.. Dari semua artikel yang saya baca tentang alergi kulit baby si Dermatitis Atopik jahil ini, ini yang paling mencerahkan… Baca ini berasa pengalaman saya banget…. Thank ya mba…untuk sharing-nya (yang gue banget) dan advice berharganya….

  7. oh bayi jg bisa dermatitis toh, klo ak eksim itu mulai dr 15 thn kali ya gatal2 kering yg ga sembuh2, aneh gt,, tp ak pake body wash dove uda ga kumat lg, seneng bgt.. lebih senengnya krn ga ketergantungan obat dokter yg mahal itu, obatnya keras, maaf klo oot dikit, cm share aja :D

    • Iya, mungkin Cicil juga pas bayi kena nih di pipi hehehe emang cocok cocokan sih si sabun ini, makanya kalo udah ketemu yang pas pasti nggak mau ditinggalin ;)

  8. Mba’ Sazkia, makasih tulisannya yang mencerahkan sekali. Saya sendiri lagi bingung sama anak lelaki saya (10 tahun) yg lagi beruntusan dan gatal di sekujur badannya. Padahal sebelumnya gak pernah kaya gitu. Lagi bingung juga kalo alergi kena alergi apa. Jadi makin yakin alergi karena bapaknya alergi debu dan saya alergi dingin. Benar2 mencerahkan tulisannya, apalagi bukunya…must have book. Makasih ya mba’ ;)

  9. Pingback: To Protect You From The Very First Time! | SAZQUEEN

  10. Halo Mbak Sazkia, makasih byk infonya.. Anakq br umur 2 bulanan lebih tp tiba2 aja muncul bintil2 merah dipipinya,awalnya munculnya cuman sedikit krn aq pikir cuma bintil biasa aja makanya aq cuekin,tp bgt lewat beberapa hari merahnya menyebar dan model bintilnya membundar kayak uang logam gt, ditengahnya mulus tapi dipinggir2nya itu yg memerah sampe mengering,kl aku raba permukaannya kasar seperti koreng. Kalo riwayat alergi sih dari keluarga aku nya gak ada,tp dr mertuaku ada. Mungkin kasus aq sama dgn kasusnya mbak Sazkia,bisa tolong dishare singkat gak apa2 aja yg mesti aq beli buat ngilangin bintil2nya babyq??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s